Electrical Engineering in agriculture

Yudi Anto

Abstract


Listrik di bidang pertanian


Dampak dari daya listrik pada pertanian modern telah setidaknya signifikan seperti yang dari uap atau bensin, karena listrik di alam ini jauh lebih fleksibel daripada sebelumnya sumber daya. Meskipun ada telah lama kepentingan ilmiah tentang efek listrik pada tanaman pertumbuhan, terutama setelah perkembangan lampu listrik, itu adalah pengembangan dari motor listrik yang benar-benar memperoleh kepentingan pertanian masyarakat. Beberapa pihak melihat nilainya untuk petani pada tahun 1870.

Listrik koperasi pertanian


Meskipun keuntungan nyata dari yang lain, lebih banyak tersedia sumber daya, progresif petani di sejumlah negara bertekad untuk mengeksploitasi kemungkinan listrik di ladang mereka. Untuk mendapatkan listrik, petani membentuk koperasi yang baik membeli massal power dari fasilitas yang sudah ada atau membangun sendiri stasiun pembangkit.

Hal ini diyakini bahwa koperasi tersebut dibentuk di Jepang pada tahun 1900, yang diikuti oleh organisasi-organisasi serupa di Jerman pada tahun 1901. Mengalikan pada tingkat yang cukup, ini koperasi petani tidak hanya diprakarsai listrik pedesaan seperti itu, tetapi memberikan dasar untuk pengembangan masa depan.

Dari kecil ini awal kemajuan elektrifikasi pedesaan, meskipun tentu lambat, terus mendapat dorongan sampai pada tahun 1920-an, opini publik yang akhirnya memaksa pemerintah untuk mempertimbangkan pengembangan listrik pedesaan secara nasional. Hari ini di negara-negara maju hampir semua desa lokal—domestik, komersial, industri, dan peternakan—memiliki pasokan listrik.

Aplikasi awal dari listrik adalah kebutuhan dibatasi untuk power dan lighting, meskipun nilai penuh dari pencahayaan adalah benar-benar tidak menyadari selama bertahun-tahun. Motor listrik yang digunakan untuk menggerakkan gudang mesin, chaffcutters dan akar pemotong, ternak kue dan biji-bijian crusher, dan pompa air. Listrik kemudahan operasi dan pemeliharaan yang rendah menunjukkan penghematan waktu dan tenaga kerja. Itu tidak lama sebelum motor listrik mulai mengganti mobile mesin uap pada perontokan, menampi, dan tanaman lainnya-peralatan pengolahan di luar gudang.

Di ladang, sejumlah elektrik didorong, tali-pengangkutan membajak instalasi, beberapa dari mereka cukup besar, mulai digunakan di beberapa negara Eropa. Sistem ini, bagaimanapun, tidak berdiri ujian waktu atau persaingan dari ponsel pembakaran internal didorong oleh traktor.

Aplikasi listrik di bidang pertanian tidak meningkat sangat sampai tahun 1920-an, ketika tekanan ekonomi dan meningkatnya pergeseran tenaga kerja dari lahan membawa perubahan di seluruh struktur pertanian. Perubahan ini, yang didasarkan pada teknik-teknik baru yang intensif tanaman produksi yang dihasilkan dari pengembangan sejumlah mekanik, listrik, dan peralatan elektromekanis, adalah awal dari evolusi pertanian dari buruh industri padat hingga saat ini industri padat modal, dan dalam hal ini listrik memainkan peranan utama.

Aplikasi pertanian Modern

Aplikasi Modern listrik di pertanian berkisar dari yang relatif sederhana untuk beberapa kompleks seperti orang-orang di industri manufaktur. Mereka termasuk ac dan penyimpanan biji-bijian dan rumput; persiapan dan penjatahan dari hewan pakan; dan penyediaan dikendalikan lingkungan di saham-pemeliharaan rumah untuk intensif babi dan unggas membesarkan dan di rumah kaca untuk tanaman hortikultura. Listrik memainkan bagian yang sama penting dalam peternakan sapi perah untuk pakan penjatahan, memerah susu, dan susu pendinginan; semua aplikasi ini secara otomatis dikendalikan. Komputer telah semakin digunakan untuk membantu dalam manajemen pertanian dan untuk secara langsung mengontrol peralatan otomatis.

Insinyur dan petani telah dikombinasikan untuk mengembangkan listrik bertenaga peralatan untuk tanaman konservasi dan penyimpanan untuk membantu mengatasi bahaya cuaca pada saat panen dan mengurangi kebutuhan tenaga kerja untuk minimum.

Biji-bijian sekarang dapat dipanen dalam hitungan hari, bukan bulan dan kering untuk diperlukan kadar air selama penyimpanan lama dengan cara digerakkan oleh penggemar dan, dalam banyak instalasi, gas atau pemanas listrik. Layu rumput, memotong pada tahap maksimum pemberian nilai, dapat berubah menjadi kualitas tinggi hay di gudang dengan cara ventilasi paksa dan dengan resiko yang sangat kecil dari pembusukan badan dari cuaca buruk.

Kenyamanan dan penyimpanan seperti akar tanaman seperti kentang, bawang, wortel, dan bit, terutama dirancang toko dengan paksa ventilasi dan kontrol temperatur, dan buah di lemari pendingin toko-toko semua elektrik berdasarkan teknik yang meminimalkan limbah dan mempertahankan kualitas selama periode yang lebih lama daripada yang mungkin dengan metode tradisional dari bagasi.

Dua yang paling signifikan perubahan dalam pola pembangunan pertanian sejak akhir Perang Dunia II memiliki tingkat spesialisasi yang telah diadopsi dan peningkatan skala usaha. Sejumlah besar ternak sapi yang dibesarkan di dalam kandang dan diberi makan dengan hati-hati seimbang ransum dengan peralatan otomatis.

ribuan ternak dan unggas oleh puluhan ribu disimpan di bangunan khusus dengan dikendalikan lingkungan dan diberi secara otomatis dengan kompleks ransum. Susu ternak hingga 1.000 ekor sapi adalah mesin-diperah di panti pemerahan, dan sapi-sapi yang kemudian diidentifikasi secara individual dan diberi makan sesuai jatah oleh peralatan elektronik yang kompleks. Susu melewati langsung dari sapi ke didinginkan massal susu tank dan siap untuk pengiriman segera.


Full Text: PDF PDF

Refbacks



Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 3.0 License.

ISSN: 2220-234X